Berstatus “Zona Merah” Covid 19, Lubuklinggau Akan Terapkan Pra PSBB

LUBUKLINGGAU, Panjinews.com – Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid 19) di Kota Lubuklinggau kian masif, total enam kasus merupakan tranmisi lokal dan membuat Kota Lubuklinggau berstatus Zona Merah. Jumat (24/04).

Untuk itu Walikota Lubuklinggau, H SN Prana Putra Sohe, memohon kepada seluruh masyarakat Kota Lubuklinggau untuk mematuhui anjuran dan intruksi-intruksi pemerintah yaitu tidak keluar rumah jika tidak ada keperluan mendesak, tidak berkumpul, menggunakan masker, menjaga jarak, rajin mencuci tangan dengan sabun dan hand sanitizer, dan menjaga pola hidup bersih dan sehat.

“ Enam orang sudah terpapar transmisi lokal, bisa saja ada ratusan orang terpapar diluar sana,”kata walikota.

Walikota memohon khusus yang terpapar tapi tidak ada gejala untuk segera lapor ke puskesmas atau gugus tugas, dan bagi orang-orang yang tidak terpapar yang dari luar daerah untuk juga lapor, dan khusus masyarakat lainnya untuk stay at home atau dirumah saja.

“ Kasus yang sudah terkonfirmasi enam orang penyebarannya lokal (transmisi lokal) artinya virus ini masih bertebaran di Lubuklinggau, aku mohon kepada masyarakat jangan keluar rumah kalau tidak penting, karena upaya-upaya yang kita lakukan akan sia-sia jika tidak mematuhi aturan pemerintah, bisa saja nanti seluruh kita ini terpapar,”imbuhnya.

Dijelaskan Walikota, sejak awal kasus Covid 19 merebak di Indonesia, Pemkot Lubuklinggau bersama Forkompimda telah melakukan upaya-upaya pencegahan dan penanganan penyebaran covid 19.

Langkah-langkah yang sejak awal dilakukan yaitu meliburkan sekolah, meniadakan sementara sholat berjamaah di masjid, melakukan penyemprotan disinfektan (8 kali), mendirikan posko perbatasan lengkap dengan disinfektan gate otomatis, membagikan masker, menyiapkan hotel untuk karantina dan tenaga medis, menyiapkan Alat Pelindung Diri total 6000 dan akan ditambah 2000-3000.

Kemudian, menyiapkan alat rapid tes, menyiapkan rumah sakit, dan menyiapkan jaring sosial berupa bantuan sembako tahap I dan tahap 2 untuk masyarakat miskin , tidak mampu dan rentan tidak mampu.

Menurut Walikota , langkah-langkah pemerintah tersebut akan sia-sia jika tidak ada kerjasama dengan masyarakat, apalagi Kota Lubuklinggau menjadi tempat penanganan tiga daerah lainnya.

Walikota memaparkan bahwa penyaluran sembako tahap I telah disalurkan 21.929 paket untuk masyarakat di 72 kelurahan, dan akan disalurkan kembali tahap 2 yang sudah dimulai di lima Kelurahan di Kecamatan Lubuklinggau Barat I pada hari Kamis (23/04/2020). Penyaluran bantuan sembako tahap 2 akan dilanjutkan mulai Besok (25/04/2020) untuk data susulan/penyisiran yang belum mendapat sembako ditahap pertama.

Baca Juga:  Tingkatkan Kinerja RT, Diskominfo Bimtek Sipokat

“ Data yang sudah masuk untuk tahap 2 ini sebanyak 2.300 belum termasuk Kecamatan Lubuklinggau Selatan 1 dan Timur II, sisa Sembako kita di gudang 2.700, artinya mulai besok sudah bisa kita salurkan tahap 2 ini, dan kalaupun nanti kurang akan kita tambah lagi sembakonya, karena bantuan ini penting untuk jaring sosial,”tambahnya.

Menyikapi persoalan pembagian sembako, Walikota sejak awal telah mengintruksikan bagi masyarakat yang layak menerima namun belum masuk data untuk melapor ke RT ataupun langsung ke posko Induk untuk dilakukan pendataan ulang untuk bantuan tahap 2.

“ Apa yang kita lakukan dilapangan bisa menjadi validasi data oleh Dinas Sosial, agar penerima program pemerintah yang didapati tidak sesuai realita untuk dicoret dan masyarakat miskin yang belum terdata bisa divalidasi untuk dimasukan dalam data terpadu,sehingga kedepan program tidak salah sasaran, karena ada beberapa kasus dilapangan ditemukan yang sudah mampu,”tegas Walikota.

Walikota juga meminta agar para tetangga masyarakat miskin tidak iri atau cemburu sosial jika masyarakat miskin mendapat bantuan yang lebih banyak baik dari pemerintah maupun pihak lainnya.

“ Harus kita syukuri sekarang masyarakat miskin banyak mendapat rezeki, yang lain jangan iri mereka mendapat bantuan lebih banyak, dan kedepan tentu kita akan lebih fokus untuk validasi data dilapangan,”ujarnya.

Tambahan terakhir ditegaskan Walikota, usai pembagian sembako selesai dilaksanakan, langkah selanjutnya Pemkot Lubuklinggau akan mengambil langkah Pra PSBB. (RIL/ NAS)

Berikan nilai berita ini?

Berita Terkait ⚡️

error: DILARANG COPAS !!!